SELAMAT DATANG

Saturday, 27 August 2011

SYAWAL_Antara Perkara Yang Perlu Dielakkan


Dengan nama Allah yang Maha Pengasih dan Maha Penyayang. Alhamdulillah kita sudah semakin hampir untuk ‘bergraduasi’ dari madrasah Ramadhan tidak lama lagi. Adakah kita kita sudah bersedia untuk menghadapi ujian yang mendatang selepas ini? Semoga Ramadhan kali ini kita tidak hanya sekadar mendapat lapar dan dahaga sahaja tetapi keampunan,keredhaan dan keberkatan dari Allah juga kita perolehi. Oleh kerana Syawal kian menjelang tidak lama lagi, untuk kali ini saya berminat untuk menyentuh mengenai amalan sepatutnya dielakkan dari melakukannya yang sering kita lakukan tanpa disedari. Jadi selepas baca ini harap kita dapat cuba menjauhinya =)




BERLEBIHAN DALAM PERSEDIAN

Biasalah bila syawal kian tiba, kita sibuk menghias rumah. Kadang-kala bukan 2-3 hari sebelum raya malah persiapan telah dilakukan sebelum ramadhan lagi kerana terlalu teruja untuk menyambut syawal. Memang tidak salah untuk menghias dan membersihkan rumah, tapi kita tidak perlulah membazir untuk menukar bermacam-macam. Bukankah lebih baik untuk bersederhana? Tukar apa yang perlu sahaja. Baju raya kalau rasa masih molek lagi, tidak perlulah untuk mengantikannya setiap tahun. Yang menyedihkan, berbelanja melebihi kemampuan untuk beraya. Janganlah biarkan konsep ‘biar papa,asal bergaya’ diamalkan kerana khuatir nanti kita sengsara menanggungnya.

“Dan jangan membelanjakan hartamu dengan boros yang melampau-lampau. Sesungguhnya orang-orang yang boros itu adalah saudara-saudara syaitan, sedangkan syaitan itu pula adalah makhluk yang sangat kufur kepada Tuhannya.” (al-Israk: 26 – 27)


PERGAULAN BEBAS TANPA BATASNYA

Masalah yang paling kerap berlaku apabila berkunjungan ke rumah sanak-saudara, sahabat-handai dan jiran tetangga. Tidak lupa juga rumah awek/pakwe kita. Bersalaman tidak kira mahram atau tidak. Bertepuk bertampar tidak kira tempat bergurau-senda. Tidak ingat dunia jadinya. Cuba ingat balik, adakah kita tahu siapakah mahram kita? Ingatlah, memegang anjing kurap dijalanan lebih mulia dari menyentuh individu yang bukan mahram bagi kita kerana dengan menyentuh anjing tidak berdosa dan hanya najis sahaja tetapi menyentuh bukan mahram adalah berdosa. Jadi cubalah elakkan dari melakukan dosa menyentuh bukan mahram jika ragu statusnya.
bagi lelaki adalah sebaliknya


Sabda Nabi; “Jika kepala seseorang dari kamu ditusuk dengan jarum dari besi, itu lebih baik baginya dari ia menyentuh seorang wanita yang tidak halal untuknya” (Riwayat Imam at-Thabrani dan al-Baihaqi. Berkata al-Haithami; para perawi hadis ini adalah perawi hadis soheh. Berkata al-Munziri; para perawinya adalah tsiqah Lihat; Faidhal-Qadier, hadis no. 7216)



MEMBAZIRKAN MASA DENGAN PERKARA MELALAIKAN

Biasalah bila minggu pertama hari raya, stesen penyiaran menyiarkan rancangan yang menarik di kaca televisyen. Apa lagi bagi yang memang telah menjadi ‘hamba’ televesyen,boleh mengadap dari pagi hingga ke malam. Bukan itu sahaja, dengan peluang yang ada sepatutnya kita bolehlah mencuri sedikit hari untuk melaksanakan ibadah puasa 6. Akibat lalai, ramai dari kita yang tidak melakukannya. Biasalah, beraya-sakan dari 1 sehingga 30 syawal sehingga tiada masa untuk melakukan ibadah ini. Memanglah bukan perkara yang wajib, tapi bukankah lebih baik lakukannya kerana begitu besar ganjarannya.

Dari Abi Ayyub Al-Anshari ra bahawasanya Rasullullah saw bersabda : ” Barangsiapa yang berpuasa Ramadhan kemudian diikuti nya puasa itu dengan puasa enam hari pada bulan Syawal, maka pahalanya akan sama dengan puasa setahun”(Hadis Riwayat Muslim)


TABARRUJ YANG TIDAK TERKAWAL

walaupun menutup aurat,tabarruj sukar dielakkan

Masalah ini bukan sahaja berlaku semasa syawal. Untuk pengetahuan, tabarruj boleh didefinasikan sebagai perhiasan yang berlebihan oleh kaum wanita dan berkemungkinan diperlihatkan kepada bukan mahram. Ini khusus pada kaum hawa. Boleh dikatakan hampir setiap wanita melakukan kesilapan ini. Kelihatan cantik itu perlu ada batasnya. Dengan solek tebal seinci, bergincu dan bercelak dengan begitu menonjol bukanlah sesuatu yang berlandaskan syariat. Lebih-lebih dilihat oleh ajnabi. Memang menempah saham ke neraka masa akhirat kelaklah maknanya.  

kesilapan yang sering dilakukan dalam berpakaian hari ini


"Barangsiapa memakai pakaian yang berlebih-lebihan, maka Allah akan memberikan pakaian kehinaan di hari akhirat nanti.” (Riwayat Ahmad, Abu Daud, An Nasaii dan Ibn Majah).

"Sesungguhnya sebilangan ahli neraka ialah perempuan-perempuan yang berpakaian tapi telanjang(BERPAKAIAN TIPIS/JARANG, KETAT/MEMBENTUK BADAN DAN BERBELAH/MEMBUKA BAHAGIAN-BAHAGIAN TERTENTU) yang condong pada maksiat dan menarik orang lain untuk melakukan maksiat. Mereka tidak akan masuk syurga dan tidak akan mencium baunya.” (Riwayat Bukhari dan Muslim)


MEMOHON MAAF SEKALI SETAHUN

Ini bukanlah perkara yang perlu dielakkan. Memohon maaf adalah amalan mulia. Malangnya kita hanya memohon maaf sekali setahun. Yang kelakarnya semasa memohon maaf di Hari Raya menangis teresak-esak. Tapi esoknya dah buat salah balik. Takkan perlu tunggu raya tahun depan baru mohon maaf pulakan? Jadi disini mungkin lebih baik jika amalan bermaafan itu sentiasa diamalkan. Tapi ingat,bermaafan pun kena jaga. Yang bukan mahram jangan dihulurkan tangan bersalaman~
sentiasa bermaafan sesama kita~


Dalam pada itu (ingatlah), orang yang bersabar dan memaafkan (kesalahan orang terhadapnya), sesungguhnya yang demikian itu adalah dari perkara-perkara yang dikehendaki diambil berat (melakukannya). (al-Syuura (42) : 43)

HILANG KAWALAN NAFSU

Setelah sebulan berpuasa, maka apabila syawal menjelang ada diantara kita yang ingin membalas dendam. Balas dendam apa? Apa lagi kalau bukan hawa nafsu makan yang telah ditahan selama sebulan. Dipulunnya kuih-muih, lemang, ketupat dan pelbagai lagi juadah yang dihidangkan. Tidak kurangnya jemputan rumah terbuka yang tidak putus-putus membuatkan kita makan sehingga tidak ingat dunia. Azam di bulan ramadhan ingin kurangkan berat badan, syawal secara tidak sengaja menambahkan berat badan akibat tidak mampu menahan nafsu. Silap-silap penyakit lain yang datang. Bukan sekadar nafsu makan sahaja, yang lain juga perlu jaga juga. Yang dahulu pada bulan ramadhan kita bersolat berjemaah tetapi selepas syawal kita sudah tidak lagi. Janganlah akibat sudah melangkah ke bulan syawal kita lupa amalan di bulan ramadhan. 

Rasulullah SAW bersabda yang bermaksud:Kita baru kembali dari satu peperangan yang kecil untuk memasuki peperangan yang lebih besar. Sahabat terkejut dan bertanya, "Peperangan apakah itu wahai Rasulullah? "Baginda berkata, "Peperangan melawan hawa nafsu." (Riwayat Al Baihaqi)

PENUTUP

Banyak lagi perkara yang telah menjadi kebiasaan kita yang perlu diperbetulkan. Biasalah,perkara yang baik ini memang hati tidak suka. Itu namanya nafsu. Tapi ingat,redha Allah perlu dicari. Manusia yang beriman tidak akan mempersoalkan apa yang diperintahkan oleh Allah dan melaksanakannya dengan sabar walaupun ianya sukar dilakukan.Nabi Ibrahim diperintahkan menyembelih anaknya,Nabi Musa menghadap Firaun durjana,Nabi Daud berdepan Jalut gagah perkasa dan Rasulullah saw menyebarkan islam seluruh dunia. Janganlah kita apabila disuruh melakukan sesuatu yang mudah pun banyak alasannya.... =)

Syawal adalah hari kemenangan kepada mereka yang telah berjuang sepanjang bulan Ramadhan dalam mencari redhaNya dan usaha yang dilakukan perlulah istiqamah pada bulan-bulan yang mendatang.Kegembiraan Aidilfitri hanya layak kepada mereka yang menyempurnakan semua ini kerana ia diperoleh bukan dari baju yang cantik,juadah yang enak dan keseronokan berkunjungan tetapi mereka yang memperoleh keredhaan,keampunan dan keberkatan dari Allah Azza wa Jalla sepanjang bulan ramadhan~
SALAM AIDILFITRI~♥


Tuesday, 16 August 2011

MANUSIA KINI (BHG 1)_ Lunturnya Semangat Kejiranan



 Dengan nama Allah yang Maha Pengasih dan Maha Penyayang. Syukur ke hadrat Ilahi kerana telah menemukan diri ini dengan ramadhan yang ditunggu-tunggu selama ini. Walaupun kurang sihat dalam menempuhi bulan yang mulia ini,ia bukan penghalang bagiku untuk meneruskan ibadah puasa. Semoga kita lebih memperolehi keberkatan dariNya. (^,^)/

Sudah agak lama tidak menulis di blog ni. Sudah berhabuk agaknya.huhuhu.. Untuk kali ini saya tertarik untuk membincangkan sikap manusia hari ini yang semakin jauh dari landasan yang sepatutnya. Mungkin sikap ini ada di dalam diri saya sendiri juga. Maka marilah sama-sama kita membetulkan apa yang sudah kita biasa lakukan hari ini, biasakan pula apa yang betul.

SIAPAKAH JIRAN KITA?

                Adakah kita kenal jiran kita? Siapakah jiran yang sepatutnya bagi kita? Masa sekolah dulu,kita belajar jiran ini yang duduk sekitar rumah kita iaitu sejauh 40 buah rumah atas,bawah,kiri dan kanan kita.  Bayangkan kalau duduk dikampung, sudah la rumah jauh-jauh. Kalau 40 buah rumah boleh sampai ke kampung sebelah. Kita hari ini sekeliling rumah. Bukan 40, 4 buah rumah pun belum tentu kenal. Betul tidak?hhmmmm….

SEMANGAT KEJIRANAN

bertegur sapalah dengan jiran-jiran


Untuk bahagian 1 ini, saya berminat untuk membincangkan mengenai masalah semangat kejiranan yang kian pudar dalam diri masyarakat kita hari ini. Perasan atau tidak, kita mungkin sekali tidak mengenali siapakah yang tinggal di lorong rumah kita. Tidak mengenali satu sama lain. Yang lebih teruk, jumpa pun seperti tidak pernah. Betul tidak?  Ada terbaca dahulu, antara salah satu kriteria dalam memilih tempat tinggal adalah dengan melihat jiran disekitarnya terlebih dahulu. Tapi kita hari ini pasti tidak menilai semua inikan? Apa yang kita tahu ada tempat tinggal yang memudahkan kita ke tempat bekerja dan selesa. Tapi sejauh mana keselesaan yang kita mampu kecapi jika jiran sebelah pun tidak ditegur? Aktiviti di kawasan perumahan pun tidak turut serta? 

Sedar atau tidak, semangat kejiranan ini amat-amat penting dalam islam sehingga disebut di dalam hadith dari riwayat Ismail ibn Muhammad ibn Saad ibn Abi Waqas daripada bapanya daripada datuknya yang berkata telah bersabda rasulullah salallahualaihiwasalam :

“Empat perkara daripada tanda kebahagiaan ialah perempuan yang solehah, tempat tinggal yang lapang dan jiran yang baik serta memiliki kenderaan yang selesa dan empat tanda daripada keburukkan (kesusahan atau derita) ialah memiliki jiran yang jahat, isteri yang tidak baik, serta tempat tinggal yang sempit dan kenderaan yang buruk” .
(hadith sahih riwayat Ibn Hibban dalam sahihnya no. 4032 dan Abu Nuaim dalam Hilyatul Auliya no. 388 Jilid 8 dan isnad hadith ini sahih dengan menepati syarat Syaikhain diriwayatkan juga oleh Ahmad m/s 1445 Jilid 1 dan Hakim no. 2640 dan Bazzar serta Tibrani dengan lafaz yang hampir sama).

TIDAK AMBIL PEDULI AKAN JIRAN

Memang amat jarang sekali kita mengambil kisah akan tentang jiran kita. Kadang-kadang ada yang berfikir ‘Ah,cukuplah dia tidak menganggu aku cukup. Buat apa sibuk jaga tepi kain orang pula’. Mungkin salah satu punca berlakunya masalah ini adalah kerana kita terlalu sibuk mengecapi hal-hal keduniaan sehingga tiada masa untuk bertanya khabar pada jiran kita. Apa boleh buat, inilah realiti hari ini...

Yang lebih teruk berlaku hari ini adalah sikap kita yang ego dan sombong dalam hidup berjiran. Mungkin masih ada jiran yang prihatin dengan kita, tapi kita pula yang tidak mampu menerima keprihatin mereka. Sebagai contoh apa yang pernah berlaku hari ini, jika anak-anak kita melakukan kesalahan tidak ditegur. Bukan sebab tidak mahu menegur, cuma kadang-kadang apabila ditegur kita pula yang disalahkan pula. Ada yang kata ‘pandailah aku jaga anak aku’ dan tidak kurang juga yang ada sanggup menyaman jirannya atas masalah sebegini. Bagaimana semangat kejiranan itu mahu dipupuk jika anak itu dimanjakan tanpa mengambil kisah apa yang orang lain katakan? Hendak dikatakan fitnah, mungkin kita perlu kaji semula apa yang dikatakan. Tapi malangnya anak itu dipertahankan tanpa memeriksa kebenarannya. Kalau pada zaman dahulu, sikap ini tiada pun. Kalau boleh kita berterima kasih atas teguran yang diberikan. Berbanding hari ini, susah hendak dikatakan. Haish.....

bersatu teguh,berpecah lu pikir la sendiri~


HILANG RASA TANGGUNGJAWAB SALING MEMBANTU

            Tanggungjawab sebagai jiran bukan sesuatu yang kecil sebenarnya kerana merekalah yang paling hampir dengan kita. Saling membantu dan menambil berat amat perlu dalam membina masyarakat yang aman. Kalau dulu kalau ada kenduri, ramai-ramai akan turun merewang dan bergotong royong bersama-sama. Yang berat sama dipikul,yang ringan sama  dijinjing. Dengan aktiviti beginilah dapat mengeratkan hubungan sesama lain. Jika jiran menghadapi masalah, kita akan sentiasa bertanya keadaan mereka. Sungguh indah suasana pada waktu dulu.

            Jika kita lihat hari ini, adakah semua ini masih berlaku? Kalau ada aktiviti, memasak panggil katering sahaja. Semuanya upah orang untuk melakukan kerja. Memang semuanya akan lebih mudah, tapi hakikatnya nilai yang hilang ini tidak mampu dibeli kembali. Bagaimana kita ingin memupuk semangat kerjasama dan mengeratkan silaturahim jika perkara ini berterusan? Mungkin ia nampak remeh sahaja tetapi mungkin dengan hilangnya semangat ini akhirnya ia mampu menghilangkan rasa muhibah sesama kita.

MENDAHULUKAN HAK JIRAN

            Dalam hidup berjiran,kita perlulah memahami hak masing-masing. Apa yang perlu didahulukan,apa yang perlu kita jauhi. Menjaga perasaan mereka bukan bermaksud perlu menyembunyikan sesuatu yang dia benci. Ada perkara yang perlu kita jelaskan. Ini yang dimaksudkan mengambil berat, bukan menjaga tepi kain mereka.

            Tidak salah untuk mengadakan apa-apa majlis di rumah kita. Menjemput sahabat dan sanak-saudara ke rumah yang baru dipindah amatlah digalakkan. Cuma bukankah lebih baik jika menjemput jiran tetangga sekitar juga. Inilah yang dilihat berlaku hari ini. Kenduri sakan tapi jiran yang hampir diabaikan. Haish, tak patut betul jadi macam ini...

MENGHIDUPKAN SEMANGAT KEJIRANAN

            Sebelum membentuk sebuah negara, pembentukan masyarakat perlu diutamakan dulu. Bagaimana negara hendak berubah kalau masyarakatnya tidak berubah terlebih dahulu. Jadi bagaimana kita ingin mewujudkan semula semangat ini? Fikir-fikirkanlah. Ingat, wang mungkin boleh dicari tapi belum tentu ia membawa kebahagiaan kepada kita. Janganlah fikir akan diri sendiri semata-mata. Kebahagiaan didahulukan, kejiranan diutamakan. Wasalam.

Dan hendaklah kamu beribadat kepada Allah dan janganlah kamu sekutukan Dia dengan sesuatu apa jua dan hendaklah kamu berbuat baik kepada kedua ibu bapa dan kaum kerabat dan anak-anak yatim dan orang-orang miskin dan jiran tetangga yang dekat dan jiran tetangga yang jauh dan rakan sejawat dan orang musafir yang terlantar dan juga hamba yang kamu miliki. Sesungguhnya Allah tidak suka kepada orang-orang yang sombong takbur dan membangga-banggakan diri.(an-Nisa:36)

http://ustaz.blogspot.com/2006/05/hukum-kejiranan-dalam-islam.html

Sahabat Ku~

There was an error in this gadget
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...