SELAMAT DATANG

Thursday, 23 August 2012

RAUDHATUS SAKINAH – Apakah Nasib Mereka?


Assalamualaikum wbt.

Menonton televisyen semalam membuatkan saya berfikir seketika. Apakah nasib mereka di pusat perlindungan wanita seperti di Raudhatus Sakinah selepas mereka keluar dari tempat itu. Tidak mereka pinta nasib mereka begini. Kadang-kadang keterlanjuran yang mereka lakukan tanpa mereka sedari. Dengan azam yang tinggi, mereka berubah menjadi lebih baik. Adakah mereka akan diterima oleh masyarakat dan keluarga mereka kembali?



Apa yang diberitahu, untuk dimasukkan ke pusat perlindungan ini bukannya mudah. Mereka yang benar-benar layak sahaja diterima untuk diubah menjadi insan yang berbeza. Yang lebih baik dari dahulu. Hati terfikir kembali, adakah masih ada lelaki yang sudi menerima mereka menjadi teman hidup bersama? Adakah mereka masih diberi peluang untuk merasai apa yang dirasai oleh wanita yang lain?

p/s: Rasa simpati pada mereka. Ada gak rasa tuk ambil diowang sebagai teman hidup. Tak salahkan tuk beri mereka peluang kedua. Kita pun bukanlah baik sangat nak dapatkan yang terbaik. InsyaAllah mungkin ini salah satu cara untuk membantu mereka yang kurang bernasib baik. Tapi mampukah aku? =,=”

Untuk senarai alamat rumah perlindungan, klik sini.

Tuesday, 14 August 2012

TIDAK SUKA ORANG SENT REQUEST APPS? BLOCK JE~


Assalamualaikum wbt

Kita kadang-kadang mesti rasa menyampahkan bila ada notification pasal orang lain hantar request pasal apa-apa apps kan di ‘mukabuku’? Hendak marah mereka pun tidak boleh. Dah permainan yang mereka main itu minta diowang hantar invite friend. Kitalah yang jadi mangsa keadaan. Huhu.. (T-T) Macam inilah.  Tidak guna nak marah-marah. Kalau tidak suka, kita block je la apps berkenaan. Tidak tahu caranya? Tidak susah pun. Mari saya ajarkan bagaimana caranya. Hehe..

Langkah 1

Klik pada account dan pilih privacy setting.


Langkah 2

Pilih Blocked People & Apps dengan klik pada manage blocking.


Langkah 3

Nanti anda akan sampai pada page Choose your privacy setting. Rollkan ke bawah sekali dan anda akan lihat Block apps. Taiplah apps apa yang anda ingin sekat (mudahnya apps apa yang orang selalu request kat kita).




Ok, dah selesai sudah untuk sekat (block) mana-mana apps yang selalu mengganggu anda. tidak perlu marah-marah lagi bila klik notofication hanya game request je. Mudahkan? Semudah 1..2..3.. Hehe.. Kalau anda nak block orang lain pun, inilah caranya jika anda tidak tahu selama ini. :)

Wasalam~ (^_^)v


Monday, 13 August 2012

RAMADHAN AKAN PERGI, SYAWAL KINI MENANTI


Assalamualaikum wbt

Alhamdulillah bersyukur pada Allah SWT kerana dengan limpah kurniaNya kita masih dipanjangkan usia sehingga ke penghujung ramadhan bagi tahun ini. Cuba ingat balik hari pertama kita berpuasa. Juadah apa yang kita makan ketika berbuka? Masihkah kau ingat? Hehe.. Rasa macam masa berlalu terlalu pantas kita berpuasakan?

Akhinya kita telah masuk ke 10 malam yang terakhir. Masing-masing sibuk membuat persiapan diri masing-masing. Ada yang sibuk menyiapkan tempahan kuih dan baju raya. Anak-anak yang bermain mercun dan bunga api kegembiraan. Lagu-lagu raya berkumandang di radio-radio dan pasar raya membuatkan kita merasakan Syawal kian menjelang. Orang ramai berpusu-pusu ke bazaar untuk mencari baju raya dan lain-lain kelengkapan raya. Itulah realiti yang berlaku pada kebanyakkan orang pada hari apabila syawal kian hampir. Tidak kurang juga yang mengutip saki baki Ramadhan untuk mencari ganjaran yang besar di dalamnya pada saat akhir-akhir ini.

Sedih meninggalkan Ramadhan atau gembira menanti Syawal?

Pada awal setiap Ramadhan, ramai orang bersemangat menyambut kedatangannya. Surau-surau dan masjid dipenuhi jemaah menunaikan solat sunat terawih. Semakin hari bilangan jemaah semakin berkurang kerana semakin kehabisan bateri agaknya. Ataupun mungkin juga sudah sibuk bersiap bersedia menati syawal. Walaubagaimanapun, masih ada lagi golongan yang masih setia berlumba-lumba mencari ganjaran di bulan yang penuh barakah ini. Memikirkan semakin hampir ke penghujung ramadhan, rasa sedih kian terasa kerana ramadhan mungkin akan meninggalkan kita.

Memang benar syawal adalah bulan untuk kita bergembira. Tapi layakkah kita untuk bergembira sedangkan kegembiraan itu sepatutnya hanya layak bagi mereka yang benar-benar berjuang di bulan ramadhan untuk meraikan kemenangan mereka dalam bermujahadah melawan nafsu dan mentarbiah diri mereka. . Bagi mereka mereka yang mengetahui kebaikan yang ada didalamnya, mereka akan berharap kalau boleh biarlah setiap masa adalah ramadhan. Mereka akan sentiasa berlumba-lumba memburu ganjaran yang ada di dalam ramadhan. Dalam satu hadis yang diriwayatkan yang bermaksud:

"....Dan bagi orang berpuasa ada dua kegembiraan. Apabila dia berbuka dia gembira dengan bukaannya dan apabila dia menemui tuhannya ( meninggal ) dia gembira dengan puasanya"( Sahih Muslim 1117 )



Bagi orang beriman, ramadhan ini ibarat kekasih yang banyak memberi manfaat pada dirinya. Perpisahan dengannya akan membuatkan mereka sedih. Sayangnya, kebanyakkan dari kita hanya gembira di bulan ramadhan kerana menanti syawal. Kegembiraan atas baju baru yang dibeli, dapat berjumpa sanak saudara dan dapat menjamu selera yang telah dikekang selama sebulan lamanya. Walaupun mereka akan berasa gembira, tetapi kegembiraan itu bukanlah kegembiraan yang sebenar. Mereka lupa dengan tarbiah yang dididik di madrasah ramadhan. Mereka tidak merasai hikmah di bulan ramadhan. Sebab itu tiada rasa sedih dengan perpisahan dengan bulan ramadhan.

Satu bulan VS sebelas bulan

Kadang-kala ramai dari kita yang berpuasa terikut-ikut. Bila orang berpuasa, kita pun ikut berpuasa. Ibadah puasa berbeza dengan ibadah yang lain. Jika ibadah lain orang boleh melihat kita melaksanakannya. Jadi orang akan tahu kita melakukan sesuatu ibadah itu. Berbeza dengan puasa, jika kita tidak memberitahu bahawa kita berpuasa, mana mungkin orang akan tahu kita berpuasa. Oleh itu Allah SWT telah menyebut bahawa ibadah puasa itu akan di beri ganjaran sendiri oleh Allah SWT. Firman Allah SWT yang bermaksud:

Daripada Abu Hurairah r.a, Rasulallah s.a.w bersabda: "Allah berfirman: "Setiap amalan manusia itu untuknya kecuali puasa. Ia untuk-Ku dan Aku yang memberi ganjarannya"".(Hadis riwayat al-Bukhari dan Muslim)

Pada bulan puasa inilah masa yang sesuai untuk kita mentarbiah diri kita selama sebulan dan hasil dari tarbiah itulah kita perlu gunakan untuk sebelas bulan yang mendatang. Tapi di sini kita diuji sama ada nafsu yang dibentuk sebelas bulan yang lalu mampu menewaskan sebulan tarbiah di bulan ramadhan itu? Untuk mentarbiah bukanlah apa yang kita lakukan hari ini, esok dapat dilihat hasilnya tetapi ianya adalah satu didikan yang berterusan seorang insan. Jika di bulan yang dimana iblis dibelenggu ini kita tidak mengambil kesempatan untuk membentuk diri kita, bagaimana kita mampu mengubah diri kita menjadi manusia yang baik di bulan-bulan yang lain?


Kesan yang boleh kita lihat sama ada kita berjaya atau tidak mendidik jiwa kita di bulan ramadhan boleh dilihat di awal syawal. Bagaimana cara kita meraikan bulan yang mulia itu. Orang yang terdidik jiwanya akan mengelakkan dari melakukan pembaziran. Mereka juga akan menjauhi maksiat dan perkara yang sia-sia. Mereka yang ditarbiah dalam bulan ramadhan tidak akan terputus amal yang dilakukan di bulan ramadhan malah terus istiqamah dengan apa yang telah diamalkan di bulan ramadhan. Barang siapa yang gagal di bulan ramadhan ini, maka sungguh rugilah bagi dirinya. Mereka lupa bahawa pada bulan ramadhan inilah saat untuk mendapatkan rahmat dan keampunan dari Allah SWT. Dalam satu potongan hadis dari Ka’ab Bin ‘Ujrah (ra) katanya Rasulullah S.A.W bersabda:

……“Sesungguhnya Jibrail (A.S) telah membisikkan (doa) kepadaku, katanya: Celakalah orang yang mendapati bulan Ramadhan tetapi dosanya tidak juga diampuni. Lalu aku pun mengaminkan doa tersebut.”…..(Hadis riwayat Imam Bukhari)

Pecutan akhir ke garisan penamat

Sesungguhnya ramadhan ini satu bulan yang penuh rahmat yang tidak patut dilepaskan peluang untuk mengejarnya. Lakukanlah amal sebanyak mungkin agar kita tidak meyesal di kemudian hari. Sesungguhnya pada ramadhan itu satu bulan yang bersamaan dengan 1000 bulan. Bayangkan betapa ruginya nadai kita terlepas untuk merebutnya. Bukan apa, takut-takut kita tidak akan berkesempatan bertemunya pada masa akan datang.



Memang benar untuk bermujahadah bukan sesuatu yang mudah. Saya sendiri pun belumtentu mampu untuk melaksanakannya. Sekurang-kurangnya tanamkan niat dalam hati untuk bersungguh-sungguh mengejar rahmat Allah di bulan yang mulia. InsyaAllah semoga Allah mempermudahkan kita untuk bertemu dengan Lailatul Qadar. Jangan terlalu berharapkan ganjaran semata-mata tapi berharaplah memperolehi keredhaanNya. WaAllahua’lam..

Wasalam.~

Friday, 10 August 2012

PELIHARALAH MARUAH DIRIMU


Assalamualaikum W.B.T.

Alhamdulillah, syukur pada Ilahi kita masih diberi peluang dan kesempatan untuk terus menghirup nafas di dunia ini. Semoga dengan peluang yang diberi ini kita dapat tingkatkan amal dan dapat ambil kesempatan untuk memperbaiki diri kita. Mana tau lagi beberapa saat nyawa kita akan diambil. Dah tak sempat nak buat semua itu. Mana la tau kan..

Baiklah, untuk kali ni saya akan membincangkan mengenai masalah yang semakin berleluasa hari ini. Soal yang berkaitan dengan maruah diri gak la. Tapi lebih fokus pada kaum hawa. Baru-baru ini saya terbaca di facebook mengenai kempen meminta untuk mereport page yang menjatuhkan maruah anak melayu perempuan kita dimana dalam page itu terkumpul koleksi gambar ‘awek-awek melayu’ yang diupload di lawan sesawang.
kempen meminta page yang menyiarkan gambar wanita 

Gambar-gambar tersebar luas

Mungkin ada dari kita tidak perasan dari dahulu lagi perkara ini sudah lama berlaku. Mungkin dulu tiada la sampai buat group di facebook. Tapi gambar-gambar perempuan melayu banyak tersebar di dalam internet. Cuba la tanya pakcik Google sendiri, mesti banyak je gambar yang dia simpan.hehe.. Bukan sahaja gambar awek-awek yang seksi sahaja yang ada dalam koleksi dia, malah yang bertudung pun ada. Dengan kecanggihan teknologi hari ini, gambar-gambar ini yang asalnya menutup aurat tetapi akhirnya ditelanjangkan. Nauzubillah..
gambar yang diubai suai yang mengaibkan wanita

Mungkin kebarangkalian untuk gambar kita dipilih agak kecil. Tapi kalau dah kena, apapun dah tak boleh nak buat. Masa itulah kita pakat kempen boikot sana sini tuk menutup fitnah yang telah terkena pada diri kita. Tidak kurang ada pula yang bangga gambar mereka ditayangkan secara umum. Dalam hati berbisik, “Wow!femesnya aku!!”. Kalau orang yang macam ini memang dah tak boleh buat apa la. Inilah yang berlaku apabila kita berasa bangga dengan kejahilan. Berdoa saja agar dibuka pintu hatinya untuk sedar. Amin.

gambar wanita yang mudah dicari di Google
hiasan-gambar yang diambil digunakan untuk santau

Mengambil kesempatan

“Bodoh punya lelaki. Suka-suka curi gambar orang!”,keluh para wanita apabila melihat gambar-gambar mereka diambil. Nak marah pun dah tak guna. Kita tidak mampu untuk mengawal nafsu diri seseorang. Mereka hanya mengambil kesempatan atas ‘peluang’ yang diberikan. Inilah nafsu lelaki. Walau nafsu laki hanya 1, tapi kecenderungan mereka adalah pada wanita. Dalam satu hadis Rasulullah saw yang bermaksud:

Dari Usamah bin Zaid r.a bahawa Nabi s.a.w bersabda “Tidak ada suatu fitnah (bencana) yang lebih besar bahayanya dan lebih bermaharajalela-selepas wafatku terhadap kaum lelaki selain daripada fitnah yang berpunca daripada kaum wanita”

(Bukhari, Muslim, Imam Ahmad, at-Tirmidzi, Nasa’i dan Ibnu Majah)

Jadi untuk salahkan mereka 100% pun tak boleh. Kalau tidak diberi peluang, mana mungkin dapat diambil kesempatankan? Kalau sekadar diambil untuk tontonan semata kira ok lagi la, cuma akan dapat dosa sahaja. Bayangkan jika ada yang ambil kesempatan dengan gambar-gambar yang ditayangkan untuk perkara lain seperti melakukan santau? Mahu tidak sengsara kita dibuatnya kan? Jadi jangan salahkan orang semata-mata. 1 jari menuding orang, 4 jari kearah kita balik.

page facebook yang dibuat untuk memuaskan nafsu lelaki  tidak bertanggungjawab
Peliharalah diri sendiri

Jika hendak diri selamat, diri sendirilah yang perlu jaga diri sendiri. Kalau bukan kita sendiri yang jaga, siapa lagikan? Jadi tindakan awal dari diri sendiri amatlah penting. Bukan apa, takut kerana kelalaian yang berpunca diri kita sendiri, bukan sahaja memudaratkan diri kita seorang, malah akan merosakkan orang lain juga. Kalau ditanya pada diri kita sendiri pun tak nak semua ini berlaku pada diri kitakan? Jadi janganlah kita terlalu asyik untuk menunjuk-nunjuk kecantikan yang kita miliki agar kita terpelihara. Beberapa peringatan dari Allah SWT untuk para wanita memelihara diri mereka. Firman Allah SWT:

“..hendaklah kamu tetap di rumahmu dan janganlah kamu berhias (tabarruj) dan bertingkah laku seperti orang-orang jahiliyyah terdahulu.” (Surah al-Ahzab, 33: 33)

Di sini kita boleh lihat Allah telah mengingatkan kita agar tidak bertabarruj (menunjuk-nunjuk). Selain itu, sikap berhati-hati perlu ada. Walaupun mungkin kita tidak selalu untuk keluar rumah secara fizikalnya, tetapi dengan teknologi hari ini mampu membuatkan kita ‘bersiar-siar’ dengan hanya melayari internet ke pelbagai tempat (dunia maya). Ini juga merupakan salah satu punca fitnah wanita semakin berleluasa.
kesilapan wanita hari ini dalam menutup aurat

Sambil-sambil tinjau group page yang dibuat, ada juga terbaca komen-komen dari yang join group itu. Ada yang mempertahankan ada gambar di dalam page itu yang menutup aurat. Tapi adakah mereka benar-benar pasti mereka menutup aurat dengan sempurna? Ada juga yang mengupload gambar mereka yang tidak menutup aurat dengan sempurna. Ingat adakah semua itu tidak dilihat oleh orang lain? Adakah ianya tidak akan menaikkan syahwat lelaki yang melihatnya? Adakah ianya tidak berdosa? Renung-renungkanlah..

Dengan kesempatan ini, saya ingin menasihatilah pada para wanita-wanita yang masih tidak perasan kesilapan mereka. Menutup aurat tidak boleh hanya pada waktu tertentu. Bukan juga sekadar memakai tudung dan ‘membalut’ bahagian yang dikatakan aurat tetapi ada syarat-syarat tertentu yang telah ditetapkan syariah. Secara ringkasnya, antara syarat yang perlu dipatuhi adalah:
  1. Menutup aurat (seluruh anggota badan kecuali muka dan tapak tangan)
  2. Kain yang digunakan adalah tebal (tidak menampakkan anggota dalaman dan bonggol-bonggol bahagian dalam)
  3. Pakaian yang dipakai adalah longgar. (tidak melekat pada kulit) 
penutupan aurat yang mengikut piawai syariah

“Hendaklah mereka (wanita yang beriman) menahan pandangan dan kemaluannya, dan janganlah mereka menampakkan perhiasannya, kecuali yang (biasa) nampak daripadanya. Dan hendaklah mereka mengenakan khumur dengan melabuhkan ke atas dadanya, dan janganlah dia menampakkan perhiasannya (aurat)(kecuali kepada mahram mereka).” (Surah an-Nuur, 24: 31)


Kesimpulan

Mungkin kita akan kata mereka yang mengambil dan menyiarkan gambar kita secara umum itu yang salah. walaupun dengan alasan untuk menegur. Memang benar, tetapi manakan pohon pohon bergoyang andai tiada anginnya. Selesaikan masalah biarlah dari puncanya. Mahalkan dirimu dari memperagakan dirimu untuk tontonan umum. Jadilah wanita mulia yang memelihara diri mereka dan agama. InsyaAllah kita bukan sahaja selamat di dunia malah akan terselamat di akhirat kelak.

Wahai Nabi, suruhlah isteri-isterimu dan anak-anak perempuanmu serta perempuan-perempuan yang beriman, supaya melabuhkan pakaiannya bagi menutup seluruh tubuhnya (semasa mereka keluar); cara yang demikian lebih sesuai untuk mereka dikenal (sebagai perempuan yang baik-baik) maka dengan itu mereka tidak diganggu dan (ingatlah) Allah adalah Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani.(Al Ahzab 33:59)

……………………………………………………………………………………….....................

Baiklah, itu sahaja bebelan saya untuk kali ini. Kalau nak cerita lebih lanjut, memang tidak habislah jawabnya. Hehe.. Saya hanya sekadar mengingatkan sahaja. Mungkin saya tidak layak untuk mengingatkan orang lain. Tapi janganlah lihat siapa yang menyampaikan. Lihatlah apa yang disampaikan. Mohon maaf andai ada kekurangan. Semoga peringatan ini sedikit sebanyak membawa kebaikan pada diri kita semua. InsyaAllah.

Assalamualaikum W.B.T.~

p/s: Semua gambar diambil dari internet.Harap maklum.

Monday, 6 August 2012

KUASA YANG SEMAKIN HILANG


Assalamualaikum wbt

Alhamdulillah bersyukur ke hadrat Ilahi atas limpah kurnia dan rahmatNya kita masih dibenarkan untuk menarik nafas sehingga ke hari ini. Kejap sahaja sudah masuk ramadhan ke-17 untuk tahun ini. Semakin hampir ke penghujungnya. Semakin bertambah amal kita atau bateri sudah lemah?hehe..

Sudah sekian lama saya tidak menulis. Nak kata sibuk, takde pun. Cuma tiada mood sikit kot.huhu.. Untuk  kali ini saya ingin berbicara mengenai punca masalah sosial yang semakin teruk hari ini iaitu peranan ibubapa dalam membentuk dan mengawal anak-anak mereka. Walau negara semakin maju, tapi sayang keruntuhan akhlak anak muda kian menjadi-jadi. :(

Kuasa ibubapa dulu dan hari ini


Kalau dahulu ibubapa mempunyai kuasa mutlak di dalam rumah mereka. Ayah menjadi raja, ibu menjadi permaisurinya dan anak-anak pula menjadi rakyat di dalam rumah. Raja berhak menentukan peraturan atau undang-undang di dalam rumah dan anak-anak perlu patuh pada setiap peraturan yang telah ditetapkan. Kuasa menghukum dilaksanakan untuk mendidik anak-anak. Kerana sebab inilah orang dahulu lebih berdislin kerana dari kecil mereka dibentuk oleh ibubapa mereka.

Berlawanan dengan hari ini, semua itu kian luntur. Dipengaruhi dengan ajaran barat, anak kini dimanjakan. Tiada peraturan ditetapkan menyebabkan anak menjadi bebas liar tanpa kawalan. Mungkin kerana kesibukkan urusan seharian, ibubapa tidak sempat untuk memantau pergerakkan anak-anak. Akhirnya kuasa ibubapa tidak ditekankan malah ada yang melepaskan tanggungjawab ini pada pihak lain pula.

Kalau diikutkan, ibubapa berhak sepenuhnya ke atas anak-anak mereka. Mengetahui segala perihal anak-anak menjadi tanggungjawab ibubapa. Apa yang anak-anak lakukan, apa yang anak-anak mahukan dan apa yang anak-anak perlukan. Tiada masalah untuk ibubapa memeriksa telefon bimbit anak-anak mereka tanpa kebenaran mereka malah ibubapa sepatutnya memeriksa telefon bimbit anak-anak mereka itu. Dengan kata mudahnya, ibubapa mempunyai hak mutlak pada anak-anak mereka (selagi mana tidak bertentangan dengan perintah Allah S.W.T.).

video
sedutan ceramah Ustaz Don mengenai kuasa ibubapa


Anak-anak lebih bermaharajalela


Jika kita lihat kisah ibubapa kita dahulu, anak-anak begitu takut dengan bapa mereka. Bila dapat tahu bapa pulang dari kerja, semua jadi baik. Betul tidak? Bila di suruh buat sesuatu perkara oleh ibu bapa,anak-anak menuruti sahaja tanpa melawan. Memang ada je yang melawan tapi itu hanya minoriti kes sahaja. Kalau kita lihat hari ini, perkara ini terbalik pula. Ianya menjadi minoriti pula. Bukan sahaja apa yang disuruh ditentang malah apabila kehendak tidak dituruti, anak-anak tunjuk kepala pula. Tidak dipenuhi kehendak anak-anak, mulalah anak-anak mengungkit bermacam-macam dan merungut tidak tentu hala. Ada juga anak-anak yang dari rumah. Dan lebih teruk lagi, ibubapa sendiri di bunuh oleh anak sendiri! Astagfirullahal azim..

Kebanyakkan ibubapa hari ini lebih memenangkan anak mereka tanpa memeriksa terlebih dahulu keadaan sebenar. Di sekolah apabila anak gagal dalam peperiksaan, ibubapa lebih menyalahkan pihak sekolah. Apabila ada orang memberitahu kelakukan tidak baik di luar, kita tidak mempercayainya kerana kita rasa anak kita baik-baik sahaja di rumah. Yang lebih teruk ibubapa menuduh orang tersebut sengaja mengadakan cerita kerana dengki dengan kita. Ini menunjukkan kita terlalu ‘memuliakan’ anak kita seperti seorang tuan. Tidak silap dalam satu hadis ada menyebut salah satu tanda akhir zaman ialah apabila seorang wanita melahirkan tuannya. Nauzubillah.
beza ibubapa dulu dengan kini

Memang benar dalam satu hadis ada menyuruh kita meraikan anak-anak kita, tetapi bukan dimanjakan. Ibu bapa hari ini seperti menjadi hamba di rumah. Disuruh melakukan pelbagai kerja-kerja rumah. Semua kemahuan anak dituruti tanpa difikirkan kesan baik mahupun buruknya dalam jangka panjang yang akhirnya anak-anak 'naik lemak' kerana dibiarkan sebegini.


Anak - Aset vs Pelaburan


“Saya tak nak anak-anak terasa dengan saya,” luahan hati seorang bapa mengenai anak-anaknya. Sepatutnya tiada masalah anak terasa dengan ibubapa mereka. Yang perlu dijaga adalah hati ibubapa sebenarnya. Andai hati anak tidak dijaga,mungkin hanya akan merajuk sahaja. Tapi seorang anak yang melukai hati ibubapanya, maka neraka tempatnya. Dalam satu hadis Rasulullah yang disebut bahawa redha Allah di atas redha ibubapa. Mungkin ibubapa akan menjawab “saya redha dengan anak-anak saya”, tapi betulkah kita benar-benar redha? Atau kita pasrah sebenarnya? Macam dalam cerita ‘Ombak Rindu’ pula.hehe..

Ibubapa perlu faham, mereka bukan sahaja perlu tahu ‘buat’ anak tetapi kena juga tahu mendidik anak. Jadikan anak satu pelaburan, bukannya aset. Apa beza pelaburan dengan aset? Bezanya adalah aset ini hanya satu benda yang bernilai yang kita miliki yang belum tentu memberi pulangan kepada kita kembali tetapi pelaburan kita perlu merancang apa yang kita akan perolehi dari apa yang kita laburkan. Sayanglah andai anak itu diberi maintenance dari kecil akhirnya tidak memberi manfaat dalam jangka panjang. Sesungguhnya anak yang soleh itu merupakan salah satu bekalan kita di akhirat kelak.

video
video pentingnya mendidik anak yang soleh oleh Ustaz Don


Didiklah anak sebaiknya


Atas faktor mengikut arus perdana, ibu bapa hari ini lebih menekan pembangunan minda dari akhlak. Ibubapa lebih berharap anak-anak mereka menjadi pandai dalam pendidikan konvensional (persekolahan). Menjadi orang cerdik pandai, mempunyai masa depan yang cerah dengan ilmu dengan kesenangan atas kemewahan. Semuanya mentaliti yang melihat kepada materialiti (keduniaan).

Cuba kita lihat, kebanyakkan ibubapa hari jika mengetahui anak-anak mereka gagal dalam peperiksaan, kita mengambil serius perkara ini. Dihantar anak ke tusyen dengan bayaran yang tinggi kasi anak pandai. Disuruh kerja bagus-bagus dengan jawatan tinggi agar hidup senang. Tapi sayang soal agama diabaikan. Cukuplah sekadar tahu baca alif..ba..ta. Buat apa perlu dihantar belajar agama jauh-jauh sedangkan tidak nampak memberi manfaat pun.

Memang bagus mempunyai anak yang bijak-bijak tetapi andai pembangunan akhlak dan sahsiah anak-anak tersebut diabaikan, ianya lebih merugikan kita. Diantara bijak dan baik, yang mana perlu diutamakan? Sudah tentu yang baik perlu diutamakan kerana anak yang baik insyaAllah akan memberi kebaikan dan anak yang cerdik belum tentu lagi. Tetapi andai dapat membangunkan kedua-duanya adalah lebih baik. (^_^)/

Didiklah anakmu sebelum kelahirannya- Luqman Al-Hakim

Berikut adalah gambar keratan akhbar menunjukkan contoh kesan jika anak tidak didik dengan sebaiknya:




lebih lanjut tip bagaimana mendidik anak boleh rujuk link ini.

Kesimpulan

Anak itu adalah amanah yang Allah SWT kurniakan kepada ibubapa untuk diasuh dan dididik menjadi seorang anak yang dapat memberi kebaikan pada kedua ibubapanya kelak dan menjadi hamba yang taat pada Tuhannya. Sesungguhnya anak yang soleh merupakan salah satu amalan yang mampu memberikan kita pahala walaupun sudah mati. Meluntur buluh biarlah dari rebungnya. Jangan kerana kesilapan kita hari mendatangkan mudarat kepada kita pada masa akan datang. Nauzubillah.

.................................................................................................................................................................

Baiklah, sampai sini sahaja untuk kali ini. Ikutkan banyak lagi yang ingin dikongsi. Tapi tak larat nak tulis panjang-panjang. InsyaAllah lain kali akan dikongsi. Apapun saya mohon maaf andai apa yang saya kongsi ini tidak sempurna dan banyak cacat celanya. Doakanlah saya untuk terus diberi kekuatan untuk terus rajin menulis.hehe.. Akhir kata,terima serangkap pantun yang tidak seberapa ini:

Pergi bermusafir seluruh dunia
Kaki melangkah penuh semangat
Didiklah anak dengan agama
InsyaAllah senang dunia akhirat

Assalamualaikum~

Sahabat Ku~

There was an error in this gadget
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...