SELAMAT DATANG

Saturday, 27 August 2011

SYAWAL_Antara Perkara Yang Perlu Dielakkan


Dengan nama Allah yang Maha Pengasih dan Maha Penyayang. Alhamdulillah kita sudah semakin hampir untuk ‘bergraduasi’ dari madrasah Ramadhan tidak lama lagi. Adakah kita kita sudah bersedia untuk menghadapi ujian yang mendatang selepas ini? Semoga Ramadhan kali ini kita tidak hanya sekadar mendapat lapar dan dahaga sahaja tetapi keampunan,keredhaan dan keberkatan dari Allah juga kita perolehi. Oleh kerana Syawal kian menjelang tidak lama lagi, untuk kali ini saya berminat untuk menyentuh mengenai amalan sepatutnya dielakkan dari melakukannya yang sering kita lakukan tanpa disedari. Jadi selepas baca ini harap kita dapat cuba menjauhinya =)




BERLEBIHAN DALAM PERSEDIAN

Biasalah bila syawal kian tiba, kita sibuk menghias rumah. Kadang-kala bukan 2-3 hari sebelum raya malah persiapan telah dilakukan sebelum ramadhan lagi kerana terlalu teruja untuk menyambut syawal. Memang tidak salah untuk menghias dan membersihkan rumah, tapi kita tidak perlulah membazir untuk menukar bermacam-macam. Bukankah lebih baik untuk bersederhana? Tukar apa yang perlu sahaja. Baju raya kalau rasa masih molek lagi, tidak perlulah untuk mengantikannya setiap tahun. Yang menyedihkan, berbelanja melebihi kemampuan untuk beraya. Janganlah biarkan konsep ‘biar papa,asal bergaya’ diamalkan kerana khuatir nanti kita sengsara menanggungnya.

“Dan jangan membelanjakan hartamu dengan boros yang melampau-lampau. Sesungguhnya orang-orang yang boros itu adalah saudara-saudara syaitan, sedangkan syaitan itu pula adalah makhluk yang sangat kufur kepada Tuhannya.” (al-Israk: 26 – 27)


PERGAULAN BEBAS TANPA BATASNYA

Masalah yang paling kerap berlaku apabila berkunjungan ke rumah sanak-saudara, sahabat-handai dan jiran tetangga. Tidak lupa juga rumah awek/pakwe kita. Bersalaman tidak kira mahram atau tidak. Bertepuk bertampar tidak kira tempat bergurau-senda. Tidak ingat dunia jadinya. Cuba ingat balik, adakah kita tahu siapakah mahram kita? Ingatlah, memegang anjing kurap dijalanan lebih mulia dari menyentuh individu yang bukan mahram bagi kita kerana dengan menyentuh anjing tidak berdosa dan hanya najis sahaja tetapi menyentuh bukan mahram adalah berdosa. Jadi cubalah elakkan dari melakukan dosa menyentuh bukan mahram jika ragu statusnya.
bagi lelaki adalah sebaliknya


Sabda Nabi; “Jika kepala seseorang dari kamu ditusuk dengan jarum dari besi, itu lebih baik baginya dari ia menyentuh seorang wanita yang tidak halal untuknya” (Riwayat Imam at-Thabrani dan al-Baihaqi. Berkata al-Haithami; para perawi hadis ini adalah perawi hadis soheh. Berkata al-Munziri; para perawinya adalah tsiqah Lihat; Faidhal-Qadier, hadis no. 7216)



MEMBAZIRKAN MASA DENGAN PERKARA MELALAIKAN

Biasalah bila minggu pertama hari raya, stesen penyiaran menyiarkan rancangan yang menarik di kaca televisyen. Apa lagi bagi yang memang telah menjadi ‘hamba’ televesyen,boleh mengadap dari pagi hingga ke malam. Bukan itu sahaja, dengan peluang yang ada sepatutnya kita bolehlah mencuri sedikit hari untuk melaksanakan ibadah puasa 6. Akibat lalai, ramai dari kita yang tidak melakukannya. Biasalah, beraya-sakan dari 1 sehingga 30 syawal sehingga tiada masa untuk melakukan ibadah ini. Memanglah bukan perkara yang wajib, tapi bukankah lebih baik lakukannya kerana begitu besar ganjarannya.

Dari Abi Ayyub Al-Anshari ra bahawasanya Rasullullah saw bersabda : ” Barangsiapa yang berpuasa Ramadhan kemudian diikuti nya puasa itu dengan puasa enam hari pada bulan Syawal, maka pahalanya akan sama dengan puasa setahun”(Hadis Riwayat Muslim)


TABARRUJ YANG TIDAK TERKAWAL

walaupun menutup aurat,tabarruj sukar dielakkan

Masalah ini bukan sahaja berlaku semasa syawal. Untuk pengetahuan, tabarruj boleh didefinasikan sebagai perhiasan yang berlebihan oleh kaum wanita dan berkemungkinan diperlihatkan kepada bukan mahram. Ini khusus pada kaum hawa. Boleh dikatakan hampir setiap wanita melakukan kesilapan ini. Kelihatan cantik itu perlu ada batasnya. Dengan solek tebal seinci, bergincu dan bercelak dengan begitu menonjol bukanlah sesuatu yang berlandaskan syariat. Lebih-lebih dilihat oleh ajnabi. Memang menempah saham ke neraka masa akhirat kelaklah maknanya.  

kesilapan yang sering dilakukan dalam berpakaian hari ini


"Barangsiapa memakai pakaian yang berlebih-lebihan, maka Allah akan memberikan pakaian kehinaan di hari akhirat nanti.” (Riwayat Ahmad, Abu Daud, An Nasaii dan Ibn Majah).

"Sesungguhnya sebilangan ahli neraka ialah perempuan-perempuan yang berpakaian tapi telanjang(BERPAKAIAN TIPIS/JARANG, KETAT/MEMBENTUK BADAN DAN BERBELAH/MEMBUKA BAHAGIAN-BAHAGIAN TERTENTU) yang condong pada maksiat dan menarik orang lain untuk melakukan maksiat. Mereka tidak akan masuk syurga dan tidak akan mencium baunya.” (Riwayat Bukhari dan Muslim)


MEMOHON MAAF SEKALI SETAHUN

Ini bukanlah perkara yang perlu dielakkan. Memohon maaf adalah amalan mulia. Malangnya kita hanya memohon maaf sekali setahun. Yang kelakarnya semasa memohon maaf di Hari Raya menangis teresak-esak. Tapi esoknya dah buat salah balik. Takkan perlu tunggu raya tahun depan baru mohon maaf pulakan? Jadi disini mungkin lebih baik jika amalan bermaafan itu sentiasa diamalkan. Tapi ingat,bermaafan pun kena jaga. Yang bukan mahram jangan dihulurkan tangan bersalaman~
sentiasa bermaafan sesama kita~


Dalam pada itu (ingatlah), orang yang bersabar dan memaafkan (kesalahan orang terhadapnya), sesungguhnya yang demikian itu adalah dari perkara-perkara yang dikehendaki diambil berat (melakukannya). (al-Syuura (42) : 43)

HILANG KAWALAN NAFSU

Setelah sebulan berpuasa, maka apabila syawal menjelang ada diantara kita yang ingin membalas dendam. Balas dendam apa? Apa lagi kalau bukan hawa nafsu makan yang telah ditahan selama sebulan. Dipulunnya kuih-muih, lemang, ketupat dan pelbagai lagi juadah yang dihidangkan. Tidak kurangnya jemputan rumah terbuka yang tidak putus-putus membuatkan kita makan sehingga tidak ingat dunia. Azam di bulan ramadhan ingin kurangkan berat badan, syawal secara tidak sengaja menambahkan berat badan akibat tidak mampu menahan nafsu. Silap-silap penyakit lain yang datang. Bukan sekadar nafsu makan sahaja, yang lain juga perlu jaga juga. Yang dahulu pada bulan ramadhan kita bersolat berjemaah tetapi selepas syawal kita sudah tidak lagi. Janganlah akibat sudah melangkah ke bulan syawal kita lupa amalan di bulan ramadhan. 

Rasulullah SAW bersabda yang bermaksud:Kita baru kembali dari satu peperangan yang kecil untuk memasuki peperangan yang lebih besar. Sahabat terkejut dan bertanya, "Peperangan apakah itu wahai Rasulullah? "Baginda berkata, "Peperangan melawan hawa nafsu." (Riwayat Al Baihaqi)

PENUTUP

Banyak lagi perkara yang telah menjadi kebiasaan kita yang perlu diperbetulkan. Biasalah,perkara yang baik ini memang hati tidak suka. Itu namanya nafsu. Tapi ingat,redha Allah perlu dicari. Manusia yang beriman tidak akan mempersoalkan apa yang diperintahkan oleh Allah dan melaksanakannya dengan sabar walaupun ianya sukar dilakukan.Nabi Ibrahim diperintahkan menyembelih anaknya,Nabi Musa menghadap Firaun durjana,Nabi Daud berdepan Jalut gagah perkasa dan Rasulullah saw menyebarkan islam seluruh dunia. Janganlah kita apabila disuruh melakukan sesuatu yang mudah pun banyak alasannya.... =)

Syawal adalah hari kemenangan kepada mereka yang telah berjuang sepanjang bulan Ramadhan dalam mencari redhaNya dan usaha yang dilakukan perlulah istiqamah pada bulan-bulan yang mendatang.Kegembiraan Aidilfitri hanya layak kepada mereka yang menyempurnakan semua ini kerana ia diperoleh bukan dari baju yang cantik,juadah yang enak dan keseronokan berkunjungan tetapi mereka yang memperoleh keredhaan,keampunan dan keberkatan dari Allah Azza wa Jalla sepanjang bulan ramadhan~
SALAM AIDILFITRI~♥


Tuesday, 16 August 2011

MANUSIA KINI (BHG 1)_ Lunturnya Semangat Kejiranan



 Dengan nama Allah yang Maha Pengasih dan Maha Penyayang. Syukur ke hadrat Ilahi kerana telah menemukan diri ini dengan ramadhan yang ditunggu-tunggu selama ini. Walaupun kurang sihat dalam menempuhi bulan yang mulia ini,ia bukan penghalang bagiku untuk meneruskan ibadah puasa. Semoga kita lebih memperolehi keberkatan dariNya. (^,^)/

Sudah agak lama tidak menulis di blog ni. Sudah berhabuk agaknya.huhuhu.. Untuk kali ini saya tertarik untuk membincangkan sikap manusia hari ini yang semakin jauh dari landasan yang sepatutnya. Mungkin sikap ini ada di dalam diri saya sendiri juga. Maka marilah sama-sama kita membetulkan apa yang sudah kita biasa lakukan hari ini, biasakan pula apa yang betul.

SIAPAKAH JIRAN KITA?

                Adakah kita kenal jiran kita? Siapakah jiran yang sepatutnya bagi kita? Masa sekolah dulu,kita belajar jiran ini yang duduk sekitar rumah kita iaitu sejauh 40 buah rumah atas,bawah,kiri dan kanan kita.  Bayangkan kalau duduk dikampung, sudah la rumah jauh-jauh. Kalau 40 buah rumah boleh sampai ke kampung sebelah. Kita hari ini sekeliling rumah. Bukan 40, 4 buah rumah pun belum tentu kenal. Betul tidak?hhmmmm….

SEMANGAT KEJIRANAN

bertegur sapalah dengan jiran-jiran


Untuk bahagian 1 ini, saya berminat untuk membincangkan mengenai masalah semangat kejiranan yang kian pudar dalam diri masyarakat kita hari ini. Perasan atau tidak, kita mungkin sekali tidak mengenali siapakah yang tinggal di lorong rumah kita. Tidak mengenali satu sama lain. Yang lebih teruk, jumpa pun seperti tidak pernah. Betul tidak?  Ada terbaca dahulu, antara salah satu kriteria dalam memilih tempat tinggal adalah dengan melihat jiran disekitarnya terlebih dahulu. Tapi kita hari ini pasti tidak menilai semua inikan? Apa yang kita tahu ada tempat tinggal yang memudahkan kita ke tempat bekerja dan selesa. Tapi sejauh mana keselesaan yang kita mampu kecapi jika jiran sebelah pun tidak ditegur? Aktiviti di kawasan perumahan pun tidak turut serta? 

Sedar atau tidak, semangat kejiranan ini amat-amat penting dalam islam sehingga disebut di dalam hadith dari riwayat Ismail ibn Muhammad ibn Saad ibn Abi Waqas daripada bapanya daripada datuknya yang berkata telah bersabda rasulullah salallahualaihiwasalam :

“Empat perkara daripada tanda kebahagiaan ialah perempuan yang solehah, tempat tinggal yang lapang dan jiran yang baik serta memiliki kenderaan yang selesa dan empat tanda daripada keburukkan (kesusahan atau derita) ialah memiliki jiran yang jahat, isteri yang tidak baik, serta tempat tinggal yang sempit dan kenderaan yang buruk” .
(hadith sahih riwayat Ibn Hibban dalam sahihnya no. 4032 dan Abu Nuaim dalam Hilyatul Auliya no. 388 Jilid 8 dan isnad hadith ini sahih dengan menepati syarat Syaikhain diriwayatkan juga oleh Ahmad m/s 1445 Jilid 1 dan Hakim no. 2640 dan Bazzar serta Tibrani dengan lafaz yang hampir sama).

TIDAK AMBIL PEDULI AKAN JIRAN

Memang amat jarang sekali kita mengambil kisah akan tentang jiran kita. Kadang-kadang ada yang berfikir ‘Ah,cukuplah dia tidak menganggu aku cukup. Buat apa sibuk jaga tepi kain orang pula’. Mungkin salah satu punca berlakunya masalah ini adalah kerana kita terlalu sibuk mengecapi hal-hal keduniaan sehingga tiada masa untuk bertanya khabar pada jiran kita. Apa boleh buat, inilah realiti hari ini...

Yang lebih teruk berlaku hari ini adalah sikap kita yang ego dan sombong dalam hidup berjiran. Mungkin masih ada jiran yang prihatin dengan kita, tapi kita pula yang tidak mampu menerima keprihatin mereka. Sebagai contoh apa yang pernah berlaku hari ini, jika anak-anak kita melakukan kesalahan tidak ditegur. Bukan sebab tidak mahu menegur, cuma kadang-kadang apabila ditegur kita pula yang disalahkan pula. Ada yang kata ‘pandailah aku jaga anak aku’ dan tidak kurang juga yang ada sanggup menyaman jirannya atas masalah sebegini. Bagaimana semangat kejiranan itu mahu dipupuk jika anak itu dimanjakan tanpa mengambil kisah apa yang orang lain katakan? Hendak dikatakan fitnah, mungkin kita perlu kaji semula apa yang dikatakan. Tapi malangnya anak itu dipertahankan tanpa memeriksa kebenarannya. Kalau pada zaman dahulu, sikap ini tiada pun. Kalau boleh kita berterima kasih atas teguran yang diberikan. Berbanding hari ini, susah hendak dikatakan. Haish.....

bersatu teguh,berpecah lu pikir la sendiri~


HILANG RASA TANGGUNGJAWAB SALING MEMBANTU

            Tanggungjawab sebagai jiran bukan sesuatu yang kecil sebenarnya kerana merekalah yang paling hampir dengan kita. Saling membantu dan menambil berat amat perlu dalam membina masyarakat yang aman. Kalau dulu kalau ada kenduri, ramai-ramai akan turun merewang dan bergotong royong bersama-sama. Yang berat sama dipikul,yang ringan sama  dijinjing. Dengan aktiviti beginilah dapat mengeratkan hubungan sesama lain. Jika jiran menghadapi masalah, kita akan sentiasa bertanya keadaan mereka. Sungguh indah suasana pada waktu dulu.

            Jika kita lihat hari ini, adakah semua ini masih berlaku? Kalau ada aktiviti, memasak panggil katering sahaja. Semuanya upah orang untuk melakukan kerja. Memang semuanya akan lebih mudah, tapi hakikatnya nilai yang hilang ini tidak mampu dibeli kembali. Bagaimana kita ingin memupuk semangat kerjasama dan mengeratkan silaturahim jika perkara ini berterusan? Mungkin ia nampak remeh sahaja tetapi mungkin dengan hilangnya semangat ini akhirnya ia mampu menghilangkan rasa muhibah sesama kita.

MENDAHULUKAN HAK JIRAN

            Dalam hidup berjiran,kita perlulah memahami hak masing-masing. Apa yang perlu didahulukan,apa yang perlu kita jauhi. Menjaga perasaan mereka bukan bermaksud perlu menyembunyikan sesuatu yang dia benci. Ada perkara yang perlu kita jelaskan. Ini yang dimaksudkan mengambil berat, bukan menjaga tepi kain mereka.

            Tidak salah untuk mengadakan apa-apa majlis di rumah kita. Menjemput sahabat dan sanak-saudara ke rumah yang baru dipindah amatlah digalakkan. Cuma bukankah lebih baik jika menjemput jiran tetangga sekitar juga. Inilah yang dilihat berlaku hari ini. Kenduri sakan tapi jiran yang hampir diabaikan. Haish, tak patut betul jadi macam ini...

MENGHIDUPKAN SEMANGAT KEJIRANAN

            Sebelum membentuk sebuah negara, pembentukan masyarakat perlu diutamakan dulu. Bagaimana negara hendak berubah kalau masyarakatnya tidak berubah terlebih dahulu. Jadi bagaimana kita ingin mewujudkan semula semangat ini? Fikir-fikirkanlah. Ingat, wang mungkin boleh dicari tapi belum tentu ia membawa kebahagiaan kepada kita. Janganlah fikir akan diri sendiri semata-mata. Kebahagiaan didahulukan, kejiranan diutamakan. Wasalam.

Dan hendaklah kamu beribadat kepada Allah dan janganlah kamu sekutukan Dia dengan sesuatu apa jua dan hendaklah kamu berbuat baik kepada kedua ibu bapa dan kaum kerabat dan anak-anak yatim dan orang-orang miskin dan jiran tetangga yang dekat dan jiran tetangga yang jauh dan rakan sejawat dan orang musafir yang terlantar dan juga hamba yang kamu miliki. Sesungguhnya Allah tidak suka kepada orang-orang yang sombong takbur dan membangga-banggakan diri.(an-Nisa:36)

http://ustaz.blogspot.com/2006/05/hukum-kejiranan-dalam-islam.html

Wednesday, 27 July 2011

KEMERDEKAAN BUKAN KEBEBASAN: Hargai Perjuangan Mereka

Bismillah Ar-Rahman Ar-Rahim pembuka bicara. Assalamualaikum doaku buat semua.

Alhamdulillah atas nikmat yang telah diberikan kepada kita. Kehidupan, kelapangan, keamanan dan yang paling utama nikmat iman dan islam. Sebelum meneruskan perbincangan untuk kali ini, marilah kita bersalawat keatas junjungan Baginda saw yang kita kasihi. Semoga memperolehi syafaatnya di akhirat kelak.

          InsyaAllah dengan izinNya untuk tahun ini kita akan merasai dua perkara yang besar di negara kita pada bulan yang sama iaitu bulan kemerdekaan dan ramadhan. Semoga pertembungan dua peristiwa ini serentak tidak akan melunturkan semangat malah menaikkan lagi semangat patriotik dalam diri masyarakat atas barakah yang dibawa oleh ramadhan kali ini. Jadi bersempena sambutan bulan kemerdekaan kali ini, saya terpanggil untuk menyuarakan pendapat tentang isu kemerdekaan ini yang semakin lupus dalam jiwa anak muda hari ini.



PERJUANGAN MENUNTUT DAN MEMPERTAHANKAN KEMERDEKAAN NENEK MOYANG KITA

Dalam menuntut kemerdekaan, tangisan air mata dan darah mengalir dalam menahan derita yang dilalui. Harta dan masa yang dikorbankan pula bukan sedikit. Ada yang sanggup menggadaikan tanah dan emas untuk mendapatkan kemerdekaan. Matlamatnya hanya satu, membangunkan bangsa dan negara yang berdaulat. Tiada perasaan dengki dan iri hati dalam perjuangan. Kesabaran dan kerasional dalam berfikir dan mengambil tindakan dalam menjamin setiap tindakan adalah yang terbaik untuk generasi kini. Kerjasama dan perpaduan sesama kaum ketika itu amat teguh dalam memperjuangkan kemerdekaan.

                Kesukaran yang dialami bukan sekadar dalam menuntut kemerdekaan. Ia berterusan dalam mempertahankannya pula. Mengejar pembangunan, membentuk pewaris kepimpinan mentadbir negara dan mempertahankan kemakmuran bukan satu perkara yang mudah. Kekuatan dan semangat yang ada pada nenek moyang kita dahulu begitu tinggi akhirnya ia dapat dikekalkan sehingga hari ini. Sehingga bila ia mampu bertahan??



ORANG MUDA DAN MERDEKA

Ramai dari kita menganggap maksud kemerdekaan adalah kebebasan. Memamg benar apa yang dikatakan tapi tidak semestinya sesebuah negara itu merdeka, maka seluruh isi negara itu bebas. Dan kemerdekaan yang dikecapi mungkin hanya pada diatas kertas sahaja. Walaupun kita sudah merdeka, tidak semestinya kita bebas untuk melakukan apa sahaja yang kita inginkan. Ingatlah bahawa kita masih perlu patuh dengan undang-undang yang telah diperuntukkan.

                Golongan muda hari ini ibarat bebas melakukan apa yang mereka kehendaki. Alasannya kita sudah merdeka. Mereka kata mereka ada hak untuk melakukan apa sahaja. Identiti budaya kian ditinggalkan. Semangat patriotik kian lupus dalam diri. Memikirkan kesenangan dan kehendak diri. Adakah itu yang dimaksudkan dengan merdeka? 

DIJAJAH KEMBALI

Tidak mustahil perkara ini akan berlaku. Mungkin kita tidak akan dijajah secara fizikal. Tapi sedarkah kita bahawa kita telah dijajah secara mentaliti? Lihatlah yang berlaku hari ini. Anak muda mengagungkan budaya barat dan ciri asal ketimuran diabaikan. Mungkin kita tidak fikir kesannya adalah terlalu besar, tetapi dari kesan yang kecil inilah sesuatu perkara yang besar boleh berlaku. Melemahkan pemikiran dan semangat jati diri antara strategi penjajah zaman kini yang akhirnya boleh membuatkan kita dijajah kembali.

Dulu pernah duduk bersembang dengan pakcik-pakcik selepas gotong royong di surau. Mereka berbicara mengenai politik di Malaysia ini. Kerisauan mereka akan generasi kini jelas terpampang di wajah mereka. Seorang pak cik bertanya,”apakah persediaan anak muda jika tiba-tiba diserang? Mampukah kamu bertahan? Dengan ramainya penagih, mat rempit dan  penjenayah hari ini apakah ini dapat membantu? Pencakaran sesama sendiri( terutama orang melayu) membuatkan generasi masa hadapan gelap sinarnya untuk terus mempertahankan kemerdekaan”. Kata-kata yang membuatku tersedar dari lenaan. Apakah yang mampu ku sumbangkan sebenarnya dalam memastikan negara tidak terus dijajah?

Semangat juang anak muda kini terlalu rendah. Yang mereka minta pelbagai perkara untuk kepentingan diri mereka. Perjuangan yang tidak releven sebenarnya. Mungkin sudah lama berasa senang dan selesa. Asyik mengejar kesenangan dan mengharapkan ia hadir tiba-tiba sahaja. Tidak kenal makna pengorbanan yang telah dilakukan pejuang terdahulu. Maka beginilah jadinya. Sanggup menjadi hamba untuk mencapai matlamat masing-masing. Ingatlah bahawa kitalah pewaris bumi Allah ini kelak. Ingatlah bahawa bukan kita sahaja yang akan duduk di negara ini. Kita masih ada anak cucu yang masih memerlukannya. Andai bukan kita sapa lagi yang akan mempertahankannya?

MERDEKA JIWA HAMBA

Bagi saya sebenarnya merdeka bukan bererti kebebasan mutlak yang seperti mana kita sentiasa dengar iaitu melakukan apa sahaja yang kita suka. Mungkin apa yang boleh saya terjemahkan merdeka adalah bermaksud kemampuan atau hak yang diberikan kepada kita dalam menentukan apa yang kita mahukan tetapi perlulah berlandaskan apa yang telah ditetapkan. Nampak sama mungkin ada maksud yang berbeza. Walau kita mungkin berasa bebas untuk melakukan apa sahaja, tapi sebenarnya kita perlu mengikut apa yang telah ditetapkan. 

Walaupun kita diberi kebebasan, ingatlah kita masih lagi seorang hamba. Hamba padaNya. Masih ada yang perlu kita patuhi. Seseorang yang benar-benar menghargai kemerdekaan yang dikurniakan akan mengekalkan identiti asal siapakah diri mereka sebenarnya, mengikut apa yang telah ditetapkan atas ‘kemerdekaan’ yang telah diberi dan akan sebaik mungkin mempertahankannya mengikut matlamat asal. Sebaik-baik merdeka adalah mereka yang memerdekakan dirinya dari terpengaruh daripada sebarang anasir yang negatif.


SAMPAI BILA AKAN MERDEKA??

Sedih melihat semangat perjuangan remaja kini kian luntur. Yang ada pula semakin lari dari sasaran sebenar. Kita pewaris generasi akan datang penentu segalanya. Takkan kita mahu dijajah kembali. Bantulah dalam membangunkan negaramu. Hindari dari pertelingkahan dan pergaduhan. Bersatulah. MERDEKA..MERDEKA..MERDEKA...ALLAHUAKBAR~

WaAllahua’lam,wasalam...

p/s:dah lama nak tulis pasal perkara ini. tiba-tiba idea hilang pula.dah 3 hari tak lepas nak post. jadi segala kekurangan mohon maaf la ya ~,~"

Wednesday, 20 July 2011

RAYA DIDAHULUKAN PUASA DIUTAMAKAN??_ Sikap Orang Kita

Bismillahi Ar-Rahman Ar-Rahim. Assalamualaikum wbt dan apakhabar iman kalian hari ini? Bertambah baik atau masih ditakuk yang lama? Semoga hari ini lebih baik dari semalam : )

InsyaAllah tidak lama lagi kita akan menyambut bulan ramadhan yang telah lama kita nanti-nantikan. Bulan yang penuh rahmat dan barakah. Bulan yang dimana umat islam akan berpuasa selama sebulan sebelum menyambut kedatangan syawal pula. Untuk kali ini saya berminat untuk membincangkan bulan yang akan kita sambut tidak lama lagi. Tajuk ini saya terlintas di fikiran selepas membaca naskah I LUV ISLAM keluaran minggu lepas(15 Julai 2011). Jadi mari kita lihat bagaimana sambutan masyarakat islam di Malaysia menyambut dua bulan(ramadhan dan syawal) ini_berdasarkan pembacaan dan pemerhatian saya. Selamat membaca dan renungkan~~

BULAN PENYUCIAN DIRI



Seperti yang kita sedia maklum, bulan ramadhan ini terkandung pelbagai fadhilat didalamnya. Andai harta disucikan dengan berzakat dan dosa disucikan dengan bertaubat, maka ramadhan inilah bulan pemantapan dan penyucian jiwa. Abu Hurairah menyatakan : 

Telah bersabda Rasulullah S.A.W yang bermaksud : Apabila telah tibanya Ramadhan, dibuka pintu-pintu syurga dan ditutup segala pintu neraka dan diikat segala syaitan. (Hadis dikeluarkan oleh imam Bukhari, Muslim, Nasai'e, Ahmad dan Baihaqi)

Di sini kita dapat lihat pada bulan ramadhan inilah peluang kita untuk memperbanyakkan amal kerana pada masa ini syaitan-syaitan telah diikat. Pada bulan ini jugalah kita boleh memohon doa kerana pintu-pintu syurga telah dibuka seluas-luasnya. Dalam menguji keikhlasan, ketakwaan dan kepatuhan diri, pada bulan ramadhan ini juga landasan yang boleh kita gunakan. Kenapa? Kerana ibadah puasa ini adalah hanya kita dan Allah sahaja tahu. Dan pada bulan ini banyak larangan yang telah dikemukan bagi mengekang nafsu kita. Ini tertulis dalam satu riwayat daripada Abi Soleh Az-zayyat bahawa dia telah mendengar Abu Hurairah berkata:

Rasullah S.A.W telah bersabda yang bermaksud : Setiap amalan anak Adam baginya melainklan puasa maka ia untukKu dan Aku akan membalasnya. Dan puasa adalah perisai, maka apabila seseorang berada pada hari puasa maka dia dilarang menghampiri(bercumbu) pada hari itu dan tidak meninggikan suara.Sekiranya dia dihina atau diserang maka dia berkata : Sesungguhnya aku berpuasa demi Tuhan yang mana diri nabi Muhammad ditanganNya maka perubahan bau mulut orang berpuasa lebih harum di sisi Allah pada hari qiamat daripada bau kasturi, dan bagi orang berpuasa dua kegembiraan yang mana dia bergembira dengan keduanya apabila berbuka dia bergembira dengan waktu berbukanya dan apabila bertemu Tuhannya dia gembira dengan puasanya. (Hadis riwayat imam Bukhari, Muslim, Nasai'e, Ahmad, Ibn Khuzaimah, Ibn Habban dan Baihaqi)

Sesungguhnya fadhilat berpuasa ini amat besar. Bukan sekadar dapat membentuk diri untuk menjadi lebih baik dan memberi kebaikan pada kesihatan fizikal malahan dengan berpuasa juga, ganjaran daripada Allag swt juga tidak ternilai. Antaranya keampunan bagi hambaNya. Ia telah diriwayatkan dalam satu hadis dimana  Abu Hurairah telah berkata : 

Aku telah mendengar Rasulullah S.A.W bersabda tentang Ramadhan yang bermaksud : Sesiapa yang mendirikannya(Ramadhan) penuh keimanan dan keikhlasan diampunkan baginya apa dosanya yang telah lalu. (Hadis riwayat Bukhari, Muslim, Tarmizi, Abu Daud, Nasai'e,Malik,Ahmad dan Baihaqi)



 
Disini saya sertakan sekali dengan adab-adab berpuasa dan solat terawih sebagai tambahan. Bacalah ya!! : )


BULAN KESYUKURAN ATAS KEMENANGAN

Setelah berpuasa sebulan ramadhan, akhirnya saat yang dinanti-nantikan oleh kebanyakkan daripada kita. Pada bulan inilah kita akan meraikan kemenangan setelah sebulan perperang menahan nafsu. Sesungguhnya bulan ini adalah satu hari yang telah digantikan sebagai meraikan kegembiraan oleh umat islam dengan yang lebih baik. Ini terdapat dalan satu hadis Rasulullah saw iaitu:

"Nabi s.a.w pernah datang ke Madinah sedangkan penduduknya memiliki dua hari raya yang mana mereka bermain-main (bergembira) di masa jahiliah pada kedua-dua hari itu. Lalu baginda berkata: Aku datang kepada kamu semua sedangkan kamu memiliki dua hari (raya) yang menjadi medan permainan kalian pada masa jahiliyyah. Sabdanya lagi: Sesungguhnya Allah telah menggantikan kedua-dua hari itu dengan yang lebih baik, iaitu hari raya Aidiladha dan Aidilfitri.” ( Hadis Riwayat al-Nasaai)

Bulan syawal juga merupakan satu nikmat yang diberikan oleh Allah kepada kita untuk berasa bersyukur atas peluang yang diberikan kepada kita dan kejayaan menempuhinya setelah sebulan berpuasa. Dalam firman Allah swt yang bermaksud: 

"Supaya kamu cukupkan bilangan puasa (sebulan Ramadan), supaya kamu membesarkan Allah (dengan bertakbir) kerana telah memberi petunjuk-Nya kepada kamu dan supaya kamu bersyukur."   Surah al-Baqarah : 185

Sebagai rujukan cara menyambut Hari Raya, disini saya sertakan pautan yang membicarakan mengenainya: http://komuniti.iluvislam.com/topic/24462-aidilfitri-menurut-sunnah-rasulullah-saw/ 

AMALAN RAKYAT MALAYSIA KEBIASAANNYA

Berbalik pada tajuk persoalan,agak-agaknya kita ni yang jenis bagaimana? Mengharapkan ramadhan datang atau tidak sabar menunggu raya menjelang?hehehe.... Dalam menilai jenis manakah kita, mari kita lihat apakah persediaan yang telah kita lakukan untuk menghadapi kedua-dua bulan ini. Apa yang saya lihat, kebanyakkan dari kita lebih tidak sabar menyambut hari raya kerana ada diantara kita telah bersedia untuk menyambutnya 3 bulan lebih awal!! Percaya atau tidak?? Percayalah.hehehe~

                 Cuba kita lihat di pasar raya besar di Malaysia, masih lama lagi untuk beraya sudah ada jualan untuk raya. Dan mulalah mak cik-mak cik memenuhi kedai-kedai kain memilih kain langsir, baju raya dan lain-lain lagi. Tidak kurang ada yang sudah keluarkan tempahan untuk kuih raya pula. Rumah dicat, bersedia mengambil cuti untuk pulang ke kampung dan lain lain persedian dilakukan. Apakah tuhuan semua ini? Menyambut ramadhan atau syawal? Memang tidak salah untuk kita menyambut hari kemenangan kita dengan sesuatu yang agak meriah tapi adakah kita melakukannya mengikut syarak? Adakah berlaku pembaziran? Sedangkan baju yang lama masih molek dipakai kenapa perlu ditukar? Perabot baru diganti sedangkan yang lama masih boleh digunakan. Dan kadang-kadang yang menyedihkan selepas raya ramai dari kita yang berhutang gara-gara kerakusan menyambut syawal. Bukankah lebih baik duit lebihan yang ada dimanfaatkan untuk sesuatu yang lebih berfaedah. Renung-renungkanlah ya~

    

          Berbalik pada persediaan bulan ramadhan pula,apakah persediaan kita menghadapinya? Puasa yang ditinggalkan sudah diganti? Zakat harta sudah dibayar? Bersediakah untuk berjaga malam? Bersolat terawih? Bertadarus? Menahan nafsu dari terbit fajar sehingga terbenam fajar? Apakah yang telah kita lakukan untuk semua ini? Ada tidak rasanya? Ingatlah bahawa ramadhan datang setahun sekali sahaja. Ganjaran yang diberikan terlalu besar. Tidakkah kita mahu merebutnya? Adakah kita mahu menjadi orang yang rugi kerana melepaskan peluang keemasan ini? Masih belum terlewat untuk bersedia menyambutnya. Jadi saya berharap la kita sama-sama membuat persediaan(peringatan untuk diri sendiri juga).
 
Di Malaysia kebiasaannya kita akan bermaaf-maafan sesama kita pada bulan syawal. Ia agak berlainan di Indonesia. Ucapan maaf disampaikan pada bulan ramadhan. Ini apa yang saya selalu terima dari keluarga angkat disana. Tapi tidak tahulah bagaimana sambutan mereka. Bukan untuk membandingkan tapi sekadar perkongsian pengalaman. Tidak salah pun kerana kita memang digalakkan untuk saling memohon maaf setiap masa. Betul tidak?=)

PENUTUP

Semua ini hanya sekadar perkongsian, ini adalah apa yang saya lihat yang terjadi dalam masyarakat kita hari ini. Tidak salah untuk melakukan apa sahaja cuba lebih baik kita lakukan apa yang lebih digalakkan dalam syarak. Saya sedar saya juga salah seorang darinya dari apa yang dikatakan. Kata orang sahaja lebihkan?huhuhu... Apa pun marilah kita sama-sama lakukan persediaan yang sepatutnya agar kita sentiasa memperoleh rahmat dan redhaNya. InsyaAllah~

Maaf atas segala kekurangan.WaAllahua'lam.Wassalam~

KESILAPAN FESYEN SEORANG MUSLIM Isbal

Bismillah Ar-Rahman Ar-Rahim. Assalamualaikum wbt buat teman seperjuangan semua. 

Pertama kalinya kita panjatkan kesyukuran kepada Allah atas kurniaNya masih lagi memberi kita peluang menghirup udara di bumiNya ini. Alhamdulillah. Semoga kita dapat mengambil kesempatan yang diberikan ini untuk memenuhi bekalan untuk perjalanan yang jauh kelak.  Salawat dan salam kepada pemimpin agung kita, Rasulullah saw dan juga juga pada pejuang-pejuang sebelum kita yang telah berkorban memperjuangkan islam yang kita nikmati hari ini. Semoga Allah sentiasa merahmati mereka. InsyaAllah.

Untuk kali ini saya berminat untuk membincangkan satu perkara yang amat jarang sekali didengari dan semakin diabaikan oleh umat islam hari ini. Ia berkisarkan tentang satu aturan pemakaian dan mungkin lebih mudah dikatakan satu ‘fesyen’ yang sepatutnya diamalkan oleh kita(untuk kaum adam,bukan kaum hawa tau!!) iaitu mengenai ISBAL. Kita sering bincangkan fesyen orang perempuan dan kurang menyentuh hal fesyen lelaki. Sebelum membincangkan perkara ini, terlebih dahulu saya sertakan artikel yang menceritakan lebih jelas mengenainya. Selamat membaca!!

_-_-_-_-_-_-_-_-_-_-_-_-_-_-_-_-_-_-_-_-_-_-_-_-_-_-_-_-_-_-_-_-_-_-_-_-_-_-_-_-_-_-_-_-_-_-

Posted by Farid Ma'ruf pada 13 Januari 2007
Publikasi 16/06/2004
hayatulislam.net – Soal: Ustadz yang terhormat, saya mau nanya tentang hukum isbal. Ada sebagian orang yang mengatakan bahwa isbal dianggap salah satu dosa besar yang diancam dengan ancaman yang keras. Mohon penjelasannya.

Jawab: Dari Ibnu ‘Umar diriwayatkan bahwa Rasulullah Saw bersabda:
Barangsiapa memanjangkan pakaiannya karena sombong, maka Allah tidak akan melihatnya kelak di hari kiamat.” Kemudian Abu Bakar bertanya, “Sesungguhnya sebagian dari sisi sarungku melebihi mata kaki, kecuali aku menyingsingkannya.” Rasulullah Saw menjawab, “Kamu bukan termasuk orang yang melakukan hal itu karena sombong.” [HR. Jama’ah, kecuali Imam Muslim dan Ibnu Majah dan Tirmidizi tidak menyebutkan penuturan dari Abu Bakar.]

Dari Ibnu ‘Umar dituturkan bahwa Rasulullah Saw telah bersabda:
Isbal itu bisa terjadi pada sarung, sarung dan jubah. Siapa saja yang memanjangkan pakaiannya karena sombong, maka Allah swt tidak akan melihatnya kelak di hari kiamat.” [HR. Abu Dawud, an-Nasa`i, dan Ibnu Majah]

Kata khuyalaa’ berasal dari wazan fu’alaa’. Kata al-khuyalaa’, al-bathara, al-kibru, al-zahw, al-tabakhtur, bermakna sama, yakni sombong dan takabur.

Mengomentari hadits ini, Ibnu Ruslan dari Syarah al-Sunan menyatakan, “Dengan adanya taqyiid “khuyalaa’” (karena sombong) menunjukkan bahwa siapa saja yang memanjangkan kainnya melebihi mata kaki tanpa ada unsur kesombongan, maka dirinya tidak terjatuh dalam perbuatan haram. Hanya saja, perbuatan semacam itu tercela (makruh).”

Imam Nawawi berkata, “Hukum isbal adalah makruh. Ini adalah pendapat yang dipegang oleh Syafi’iy.

Imam al-Buwaithiy dari al-Syafi’iy dalam Mukhtasharnya berkata, “Isbal dalam sholat maupun di luar sholat karena sombong dan karena sebab lainnya tidak diperbolehkan. Ini didasarkan pada perkataan Rasulullah Saw kepada Abu Bakar ra.

Namun demikian sebagian ‘ulama menyatakan bahwa khuyala’ dalam hadits di atas bukanlah taqyiid. Atas dasar itu, dalam kondisi apapun isbal terlarang dan harus dijauhi. Dalam mengomentari hadits di atas, Ibnu al-‘Arabiy berkata, “Tidak diperbolehkan seorang laki-laki melabuhkan kainnya melebihi mata kaki dan berkata tidak ada pahala jika karena sombong. Sebab, larangan isbal telah terkandung di dalam lafadz. Tidak seorangpun yang tercakup di dalam lafadz boleh menyelisihinya dan menyatakan bahwa ia tidak tercakup dalam lafadz tersebut; sebab, ‘illatnya sudah tidak ada. Sesungguhnya, sanggahan semacam ini adalah sanggahan yang tidak kuat. Sebab, isbal itu sendiri telah menunjukkan kesombongan dirinya. Walhasil, isbal adalah melabuhkan kain melebihi mata kaki, dan melabuhkan mata kaki identik dengan kesombongan meskipun orang yang melabuhkan kain tersebut tidak bermaksud sombong.

Mereka juga mengetengahkan riwayat-riwayat yang melarang isbal tanpa ada taqyiid. Riwayat-riwayat itu diantaranya adalah sebagai berikut:
Angkatlah sarungmu sampai setengah betis, jika engkau tidak suka maka angkatlah hingga di atas kedua mata kakimu. Perhatikanlah, sesungguhnya memanjangkan kain melebihi mata kaki itu termasuk kesombongan. Sedangkan Allah SWT tidak menyukai kesombongan.” [HR. Abu Dawud, an-Nasa’i, dan at-Tirmidzi dari haditsnya Jabir bin Salim].

“Tatkala kami bersama Rasulullah Saw, datanglah ‘Amru bin Zurarah al-Anshoriy dimana kain sarung dan jubahnya dipanjangkannya melebihi mata kaki (isbal). Selanjutnya, Rasulullah Saw segera menyingsingkan sisi pakaiannya (Amru bin Zurarah) dan merendahkan diri karena Allah SWT. Kemudian beliau Saw bersabda, “Budakmu, anak budakmu dan budak perempuanmu”, hingga ‘Amru bin Zurarah mendengarnya. Lalu, Amru Zurarah berkata, “Ya Rasulullah sesungguhnya saya telah melabuhkan pakaianku melebihi mata kaki.” Rasulullah Saw bersabda, “Wahai ‘Amru, sesungguhnya Allah SWT telah menciptakan segala sesuatu dengan sebaik-baiknya. Wahai ‘Amru sesungguhnya Allah SWT tidak menyukai orang yang melabuhkan kainnya melebihi mata kaki.” [HR. ath-Thabarni dari haditsnya Abu Umamah] Hadits ini rijalnya tsiqah. Dzahir hadits ini menunjukkan bahwa ‘Amru Zurarah tidak bermaksud sombong ketika melabuhkan kainnya melebihi mata kaki.

Riwayat-riwayat ini memberikan pengertian, bahwa isbal yang dilakukan baik karena sombong atau tidak, hukumnya haram. Akan tetapi, kita tidak boleh mencukupkan diri dengan hadits-hadits seperti ini. Kita mesti mengkompromikan riwayat-riwayat ini dengan riwayat-riwayat lain yang di dalamnya terdapat taqyiid (pembatas) “khuyalaa’”. Kompromi (jam’u) ini harus dilakukan untuk menghindari penelantaran terhadap hadits Rasulullah Saw. Sebab, menelantarkan salah satu hadits Rasulullah bisa dianggap mengabaikan sabda Rasulullah Saw. Tentunya, perbuatan semacam ini adalah haram.

Berdasarkan hadits yang diriwayatkan dari Ibnu ‘Umar, yakni perkataan Rasulullah Saw kepada Abu Bakar ra (“Kamu bukan termasuk orang yang melakukan hal itu karena sombong.”), menunjukkan bahwa manath (obyek) pengharaman isbal adalah karena sombong. Sebab, isbal kadang-kadang dilakukan karena sombong dan kadang-kadang tidak karena sombong. Hadits yang diriwayatkan dari Ibnu ‘Umar telah menunjukkan dengan jelas bahwa isbal yang dilakukan tidak dengan sombong hukumnya tidak haram.

Atas dasar itu, isbal yang diharamkan adalah isbal yang dilakukan dengan kesombongan. Sedangkan isbal yang dilakukan tidak karena sombong, tidaklah diharamkan. Imam Syaukani berkata, “Oleh karena itu, sabda Rasulullah Saw, ‘Perhatikanlah, sesungguhnya memanjangkan kain melebihi mata kaki itu termasuk kesombongan.’ [HR. Abu Dawud, an-Nasa’i, dan at-Tirmidzi dari haditsnya Jabir bin Salim], harus dipahami bahwa riwayat ini hanya berlaku bagi orang yang melakukan isbal karena sombong. Hadits yang menyatakan bahwa isbal adalah kesombongan itu sendiri —yakni riwayat Jabir bin Salim—harus ditolak karena kondisi yang mendesak. Sebab, semua orang memahami bahwa ada sebagian orang yang melabuhkan pakaiannya melebihi mata kaki memang bukan karena sombong. Selain itu, pengertian hadits ini (riwayat Jabir bin Salim) harus ditaqyiid dengan riwayat dari Ibnu ‘Umar yang terdapat dalam shahihain….Sedangkan hadits yang diriwayatkan oleh Abu Umamah yang menyatakan bahwa Allah SWT tidak menyukai orang-orang yang sombong hadir dalam bentuk muthlaq, sedangkan hadits yang lain yang diriwayatkan Ibnu ‘Umar datang dalam bentuk muqayyad. Dalam kondisi semacam ini, membawa muthlaq ke arah muqayyad adalah wajib….”

Dari penjelasan Imam Syaukani di atas kita bisa menyimpulkan, bahwa kesombongan adalah taqyiid atas keharaman isbal. Atas dasar itu, hadits-hadits yang memuthlaqkan keharaman isbal harus ditaqyiid dengan hadits-hadits yang mengandung redaksi khuyalaa’. Walhasil, isbal yang dilakukan tidak karena sombong, tidak termasuk perbuatan yang haram.

Tidak boleh dinyatakan di sini bahwa hadits yang diriwayatkan dari Ibnu ‘Umar tidak bisa mentaqyiid kemuthlakan hadits-hadits lain yang datang dalam bentuk muthlaq dengan alasan, sebab dan hukumnya berbeda. Tidak bisa dinyatakan demikian. Sebab, hadits-hadits tersebut, sebab dan hukumnya adalah sama. Topik yang dibicarakan dalam hadits tersebut juga sama, yakni sama-sama berbicara tentang pakaian dan cara berpakaian. Atas dasar itu, kaedah taqyiid dan muqayyad bisa diberlakukan dalam konteks hadits-hadits di atas. [Tim Konsultan Ahli Hayatul Islam (TKAHI)] 




_-_-_-_-_-_-_-_-_-_-_-_-_-_-_-_-_-_-_-_-_-_-_-_-_-_-_-_-_-_-_-_-_-_-_-_-_-_-_-_-_-_-_-_-_-_-

Cuba kita renung kembali, berapa ramai yang mengambil perhatian tentang gaya ini? Ingat, ini bukan bermaksud perlu pakai seluar pendek tapi ia adalah pemakaian diantara pertengahan betis sehingga atas buku lali. Inilah masalah yang berlaku hari ini. Dunia sudah terbalik. Yang perempuan disingkatkan kainnya manakala yang lelaki dilabuhkan seluarnya. Sungguh bijak orang kafir menipu umat islam dengan helah berfesyen ini.  Memang tidak dinafikan saya sendiri kadang kala mengikut berpakaian sebegini. Terpaksa. Tapi biasanya saya melabuhkan seluar apabila memakai kasut sahaja tau. Lain-lain masa jarang la.:(

Mengamalkan isbal satu hal. Lagi satu hal ada yang memperli jika kita 'berseluar senteng' ni. Ada seorang sahabat yang selalu berpakaian begini tidak kira masa. Yang sedihnya ada yang menghinanya dengan mengatakan “baru balik sawah ke bang??”. Ada ke patut? Sudah la tidak tahu hukum  tentang perkara ini lepas itu hina-hina orang pula.ish..ish..ish..(p/s: kesimpulannya tidak baik hina orang takut kita yang silap nanti.kalau menegur tidak apa kerana mungkin kita akan dijelaskan kenapa mereka melakukan sesuatu perkara itu).

Akhir kata, marilah kita mengubah kembali amalan yang sepatutnya yang kita amalkan yang telah dipesongkan zaman ini agar kita lebih mengikut ajaran yang sebenar. Ingat, hukum isbal ini makruh jika tidak diamalkan. Jadi bukankah lebih baik kita mengikut apa yang telah ditetapkan. Betulkan yang telah terbiasa dan biasakan yang betul. Selamat beramal~

WaAllahua'lam. Wassalam : )

Sahabat Ku~

There was an error in this gadget
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...